MTLA : Kuda Hitam dalam Bisnis Properti


Jika sebelumnya emiten properti yang familiar di telinga kita adalah BSDE, SMRA, CTRA,  atau bahkan PWON. Rupanya di BEI ini ada salah satu emiten yang diam-diam telah menjadi kuda hitam dalam bisnis properti, emiten ini adalah PT Metropolitan Land Tbk dengan ticker code MTLA. Jadi seperti apa sepak terjang MTLA? Bagaimana pula kinerja fundamental keuangannya?

.

Sepak Terjang MTLA

Apakah Anda familiar melihat logo di bawah ini? Jika, ya, kira-kira di mana Anda pernah melihat logo tersebut?

Kata “Metland” ini didefinisikan sebagai logo dari PT Metropolitan Land Tbk yang secara khusus menjalankan bisnis pengembangan properti dan real estate yang menyasar segmen kelas menengah. MTLA merupakan perusahaan properti yang berdiri pada Februari 1994 dan resmi melantai di BEI pada Juni 2011. Berdasarkan wilayah bisnis, MTLA adalah emiten properti yang fokus mengembangkan sejumlah proyek di kawasan pinggiran Jakarta, sebut saja beberapa wilayah di Bogor, Tangerang, Bekasi. Dan satu proyek yang berada di wilayah Cakung – Jakarta Timur. Kendati berada di pinggiran Jakarta, namun proyek MTLA dengan kisaran harga mulai dari Rp 500 juta – Rp 2 miliar telah berkontribusi besar sekitar 60% – 70% terhadap penjualan MTLA. Oleh karenanya, fokus MTLA akan tetap berusaha mengembangkan properti di wilayah pinggiran Jakarta.

Proyek MTLA ini terbagi menjadi dua proyek yakni : 1) Proyek Residensial; 2) Proyek Komersial. Di mana berdasarkan produk, MTLA menghasilkan lima segmen produk seperti :

  • Real Estate, sebut saja kawasan real estate yang barangkali sudah pernah kita lihat dan dengar

  • Pusat Perbelanjaan,

  • Hotel, Metland Hotel ini lebih mengarah pada penyediaan fasilitas akomodasi untuk keperluan bisnis, salah satunya untuk Meeting, Incentives, Convention, and Exhibition (MICE) di daerah-daerah penunjang.

  • Proyek pengembangan bersama, serta jasa usaha lainnya (mulai dari fasilitas rekreasi, peribadatan, sekolah, rumah sakit, prasarana jalan raya, hingga fasilitas olahraga).

Dari produk di atas, MTLA memiliki sumber pendapatan penjualan yang berasal dari penjualan  properti residensial. Sementara untuk pendapatan berulangnya (recurring income) berasal dari properti komersial seperti pusat perbelanjaan, hotel, dan proyek pengembangan bersama untuk menghadirkan sejumlah fasilitas umum.

 Nah kira-kira gimana ya dengan fundamental keuangannya?

.

.

.

.

Anda yang ingin atau sedang menyusun investing plan Anda, tapi memiliki waktu yang terbatas untuk mengolah banyaknya informasi yang beredar, Anda bisa menggunakan Monthly Investing Plan edisi Oktober 2021 yang telah terbit di sini…

Monthly Investing Rivan Kurniawan

.

.

.

.

Review Kinerja Fundamental MTLA

Berdasarkan Laporan Keuangan MTLA kuartal II-2021, total pendapatan yang diraih MTLA sebesar Rp 362.4 miliar per kuartal II-2021, turun -7.67% dari Rp 390.2 miliar pada kuartal II-2020. Lebih rincinya bisa dilihat pada catatan kaki no. 19 berikut :

Pendapatan MTLA Kuartal II-2021. Source : Laporan Keuangan MTLA Kuartal II-2021

.

Dengan pendapatan yang menurun itu, MTLA pun mencatatkan laba yang diatribusikan kepada Pemilik Entitas Induk sebesar Rp 84.5 miliar per kuartal II-2021, turun – 4.19% dari 88.2 miliar pada kuartal II-2020.

Sebenarnya penurunan kinerja pendapatan dan laba MTLA wajar terjadi di tengah pandemi Covid19 yang berkepanjangan dari 2020 – 2021 sekarang ini, sehingga masih dapat kita maklumi. Dengan beberapa sumber pendapatan MTLA yang mencatatkan penurunan karena banyak konsumen yang menahan pembeliannya. Bukan hanya itu, MTLA juga memberikan keringanan harga sewa dan program promosi kepada tenant-tenant mall agar dapat bertahan di tengah pandemi. Sayangnya dari sisi okupansi, MTLA mau tak mau harus mencatatkan okupansi yang turun 2%, lantaran adanya tenant yang tidak memperpanjang sewa setelah kontrak sewa berakhir.  Tak ayal, hal itu membuat porsi kontribusi terhadap pendapatan MTLA menurun. Bahkan di tengah kondisi seperti itu, MTLA pun terpaksa menahan kenaikan harga properti, sehingga baru direncanakan kembali adanya kenaikan harga properti pada semester II-2021 ini. Tentunya ini dengan mempertimbangkan kondisi yang ada saat ini..

.

Kinerja MTLA Pre-Pandemi

Sebenarnya jika dilihat dari sisi historikal, kinerja MTLA ini cukup menarik karena di setiap tahunnya selalu berhasil mencatatkan peningkatan kinerja. Berikut ini bisa kita lihat dari data Cheat Sheet Kuartal II-2021 by RK Team..

Histori Pendapatan MTLA. Source : Cheat Sheet Kuartal II-2021 by RK Team

.

Histori Laba Bersih MTLA. Source : Cheat Sheet Kuartal II-2021 by RK Team

.

Terlihat kinerja MTLA ini cenderung meningkat dari awal mula berkiprah dalam bisnis properti. Meski sempat tumbuh melambat di tahun 2015, perlu digaris bawahi perlambatan itu tidak lepas dari pengaruh gejolak ekonomi yang terjadi akibat depresiasi Rupiah terhadap dolar AS hingga sekitar 10.59% sepanjang tahun 2015. Namun setelah fase itu lewat, MTLA kembali mencatatkan peningkatan pada kinerja penjualannya yang juga tercermin pada pertumbuhan laba.

.

.

Kesehatan Keuangan

Sampai di kuartal II-2021, MTLA mencatatkan total liabilitas senilai Rp 1.91 triliun, dengan total ekuitas senilai Rp 4.11 triliun sudah jauh lebih besar sekitar 4x lipat dari liabilitasnya. Mencerminkan posisi Debt to Equity Ratio (DER) MTLA berada di level 0.50, artinya hanya dengan menggunakan ekuitasnya saja MTLA ini dapat mengatasi liabilitasnya. Tentu ini menjadi indikator bahwa kinerja keuangannya tergolong sangat sehat.

Sementara dari sisi utang jangka pendeknya, total aset lancar MTLA tercatat sebesar Rp 3.25 triliun per kuartal II-2021, dibandingkan dengan total liabilitas pendek MTLA sebesar Rp 1.26 triliun. Artinya hanya dengan mengandalkan total aset lancar saja, MTLA ini sudah bisa meng-cover total liabilitas jangka pendek perusahaan. Kemampuan ini tercermin dalam Liquidity Ratio MTLA yang berada di level 1.2x.

.

Hal Menarik dari MTLA

Nah satu point lagi yang perlu kita ketahui dari MTLA si kuda hitam dalam bisnis properti ini adalah status perusahaannya yang sama sekali belum pernah menerbitkan surat utang dalam bentuk apapun. Apabila mengacu pada Laporan Tahunan MTLA 2019, kita akan menemukan pernyataan berikut ini :

Source : Laporan Tahunan MTLA 2019 Halaman 97

.

Sepanjang kiprah bisnisnya, bisa diperhatikan bahwa MTLA ini lebih memilih dana yang berasal dari kas internal dan juga pinjaman bank. Selain itu, MTLA juga lebih mengedepankan inovasi pemasaran produk misalnya saja menyelenggarakan pameran virtual ‘BelanjaProperti21’ yang dilaksanakan di tahun ini.

MTLA juga lebih memilih untuk bekerja sama dengan para pengembang asing dalam upaya meningkatkan nilai produknya, sekaligus pangsa pasarnya di Indonesia. Pasalnya dengan kerja sama dengan asing, secara tidak langsung MTLA ini bisa meningkatkan teknologi dan inovasi khususnya, terutama dalam menciptakan desain pembangunan. Salah sati relasi bisnis properti MTLA adalah Keppel Land asal Singapura.

.

Prospek MTLA

Adapun untuk prospek yang dimiliki MTLA ke depannya adalah MTLA gencar melakukan proyek investasi melalui hotel-hotelnya sebut saja di antaranya  :   Hotel Horison Kertajati dan Hotel Royal Venya Ubud. Proyek investasi tersebut sejalan dengan pematangan konsep digital marketing dalam memasarkan hotel tadi dengan penawaran promo yang bisa diakses dengan mudah lewat akun Metland yang tersedia di e-commerce seperti Tokopedia.

Di waktu yang sama, MTLA ini juga tengah masif mengembangkan kawasan hunian terintegrasi dengan konektivitas publik (Transit Oriented Development/TOD) yang berada melalui Metland Cibitung – Bekasi terhubung ke stasiun commuterline Telaga Murni, dan terhubung ke akses LRT – MRT.  Terlepas dari itu, di 2021 ini juga MTLA kembali melakukan akuisisi lahan yang berdasarkan pada nilainya karena akuisisi lahan ini tidak dilakukan MTLA di satu proyek saja. Tetapi di beberapa banyak proyek yang harga lahannya berbeda-beda.

.

.

.

.

DISCLAIMER : Tulisan ini bukan bersifat rekomendasi beli atau jual. Tulisan ini bersifat untuk edukasi berdasarkan sudut pandang penulis pribadi. Do Your Own Research sebelum memutuskan untuk membeli atau menjual saham.

###

Info:

1
Pastikan rekan Investor tidak ketinggalan Informasi ter-update

Subscribe sekarang untuk mendapatkan update artikel terbaru setiap minggunya

keyboard_arrow_leftPrevious
Nextkeyboard_arrow_right

1 Comment

    Komentar

    Artikel Lainnya