Rivan Kurniawan

5 Kebijakan Investasi, Pastikan untuk Melewati Setiap Tahapnya !


Artikel ini dipersembahkan oleh:

Mengenal Istilah Investasi

Investasi adalah aset atau barang yang dibeli dengan harapan akan menghasilkan pendapatan atau akan diapresiasi di masa depan. Secara ekonomi, investasi adalah pembelian barang yang tidak dikonsumsi saat ini namun digunakan di masa depan untuk menciptakan kekayaan.

Di bidang keuangan, investasi adalah aset moneter yang dibeli dengan gagasan bahwa aset tersebut akan menghasilkan pendapatan di masa depan atau akan dijual dengan harga yang lebih tinggi untuk mendapatkan keuntungan. Istilah “investasi” dapat digunakan untuk merujuk pada mekanisme yang digunakan untuk menghasilkan pendapatan di masa depan.

Dalam pengertian finansial, ini termasuk pembelian saham, obligasi ataupun properti real estate. Selain itu, bangunan yang dibangun atau fasilitas lain yang digunakan untuk memproduksi barang dapat dilihat sebagai investasi. Bisa dikatakan bahwa jika Anda melakukan investasi saham, Anda sedang menunda kebutuhan konsumsi Anda saat ini untuk keuntungan di masa mendatang.

Misalnya, Anda ingin menginvestasikan uang Anda sebesar Rp 20 juta dengan membeli sebuah saham sebanyak 2.000 lembar dengan harga Rp 10.000 per lembarnya. Anda tentu berharap bahwa nilai saham Anda akan meningkat di masa mendatang. Singkat kata, saham Anda mengalami peningkatan sebesar Rp10 juta dalam waktu 4 bulan berikutnya sehingga nilai saham Anda menjadi Rp 30 juta. Melalui contoh tersebut, dapat disimpulkan bahwa Anda mendapatkan keuntungan sebesar Rp 2,5 juta setiap bulannya.

Produksi barang yang dibutuhkan untuk memproduksi barang lain juga dapat dilihat sebagai investasi. Mengambil tindakan dengan harapan meningkatkan pendapatan di masa depan juga bisa menjadi investasi. Bahkan, memilih untuk mengejar pendidikan tambahan dapat dianggap sebagai investasi, karena tujuannya adalah untuk meningkatkan pengetahuan dan meningkatkan keterampilan dengan harapan menghasilkan lebih banyak pendapatan.

 

Kemanakah Uang Investasi Anda?

Bagaimanakah prosesnya sehingga uang yang kita investasikan bisa mengalami pertumbuhan dan juga mengalami penurunan nilai?

Pertumbuhan ekonomi dapat didorong melalui penggunaan investasi yang sehat di tingkat bisnis. Secara sederhana, disinilah uang yang Anda investasikan digunakan.

Ketika sebuah perusahaan membangun atau memperoleh peralatan produksi baru untuk meningkatkan total produksi barang di dalam fasilitas tersebut, peningkatan produksi dapat menyebabkan produk domestik bruto nasional (PDB) meningkat. Hal ini memungkinkan ekonomi tumbuh melalui peningkatan produksi, berdasarkan investasi peralatan dari uang yang Anda investasikan.

Mengenai penurunan nilai investasi, ada banyak sekali faktor yang mempengaruhi, seperti kebijakan pemerintah dalam ekspor impor dan juga kebijakan utang, faktor fluktuasi nilai tukar rupiah terhadap mata uang asing.

Faktor lainnya antara lain naik atau turunnya suku bunga yang diakibatkan kebijakan bank sentral Amerika (Federal Reserve), naik atau turunnya suku bunga acuan Bank Indonesia (BI) dan nilai ekspor impor yang berakibat langsung pada nilai tukar rupiah terhadap dolar AS, tingkat inflasi juga termasuk dalam salah satu faktor kondisi ekonomi makro, pengangguran yang tinggi yang diakibatkan faktor keamanan dan goncangan politik juga berpengaruh secara langsung terhadap naik atau turunnya harga saham.

Oleh karena naik turunnya nilai saham secara cepat dan terkadang tidak pasti, para investor yang menyadari hal ini akan melakukan diversifikasi untuk mengurangi tingkat risiko yang ditanggung. Teori tersebut telah digagas sejak tahun 1952 oleh Harry Markowitz dalam penelitiannya yang berjudul Portofolio Selection.

 

5 Tahap dalam Penentuan Kebijakan Investasi

Jika Anda akan membuat keputusan untuk berinvestasi, pada umumnya Anda akan mengalami 5 tahap yang perlu Anda lalui.

Tahap tersebut merupakan proses yang berkesinambungan, tidak terputus. Dimulai dari penentuan tujuan, keputusan investasi, penentuan kebijakan investasi, pemilihan strategi portofolio, pemilihan aset serta pengukuran dan evaluasi kinerja portofolio.

Mari bahas satu per satu dari kelima tahap tersebut.

#1 Penentuan Tujuan Investasi

Proses pertama yang akan Anda lalui adalah menentukan tujuan investasi Anda. Setiap investor memiliki tujuan yang berbeda-beda tergantung pada kebutuhan investor itu sendiri.

Misalnya, bank memiliki tujuan untuk memperoleh return yang lebih tinggi dari biaya investasi yang mereka keluarkan. Oleh karena itu, mereka cenderung memilih investasi pada sekuritas yang mudah diperdagangkan atau pada penyaluran kredit yang lebih berisiko dengan tingkat pengembalian yang sebanding.

Berbeda halnya dengan lembaga dana pensiun yang memiliki tujuan memperoleh dana untuk membayar dana pensiun nasabahnya di masa depan. Maka dari itu, mereka cenderung memilih investasi pada portofolio reksa dana. Tujuan investasi Anda tentu sesuai dengan rencana keuangan Anda. Tetapkan tujuan investasi Anda dengan rencana keuangan yang sesuai dengan tahapan usia Anda.

 

#2 Tetapkan Kebijakan Investasi

Setelah Anda sebagai investor menetapkan tujuan investasi, langkah selanjutnya, Anda perlu  menentukan kebijakan investasi. Kebijakan yang ditetapkan oleh setiap investor berkorelasi atau berhubungan dengan tujuan yang telah mereka tetapkan sebelumnya. Dimulai dari penentuan keputusan alokasi aset yang menyangkut pendistribusian dana yang dimiliki pada berbagai kelas-kelas aset yang tersedia, seperti: saham, obligasi, real estate, atau sekuritas luar negeri.

Dalam menentukan kebijakan ini, Anda sebagai investor perlu memperhatikan batasan-batasan yang ada, diantaranya adalah batasan yang dapat mempengaruhi kebijakan investasi seperti jumlah dana yang Anda miliki, porsi pendistribusian, serta beban pajak dan pelaporan yang harus ditanggung.

 

#3 Pemilihan Strategi Portofolio

Gerbang selanjutnya yang perlu Anda lewati adalah pemilihan dalam strategi portofolio. Terdapat dua strategi portofolio yang dapat Anda pilih, diantaranya adalah strategi portofolio aktif dan strategi portofolio pasif.

Strategi portofolio aktif meliputi kegiatan penggunaan informasi yang tersedia dan teknik-teknik estimasi secara aktif dalam mencari kombinasi portofolio yang lebih baik. Sedangkan strategi portofolio pasif adalah aktivitas investasi pada portofolio yang seiring dengan kinerja indeks pasar. Artinya, portofolio yang dilakukan hanya mengikuti indeks pasar yang ada. Asumsi strategi portofolio pasif ini adalah semua informasi yang tersedia akan diserap pasar dan direfleksikan pada harga saham.

 

#4 Pemilihan Aset

Tahap selanjutnya dalam berinvestasi adalah pemilihan aset. Pemilihan aset yang dilakukan oleh para investor bertujuan untuk mendapatkan kombinasi portofolio terbaik dari setiap portofolio yang ada di pasar saham.

Dengan kata lain, investor memilih portofolio yang menawarkan return tertinggi dengan tingkat risiko tertentu. Atau sebaliknya, investor memilih portofolio yang menawarkan tingkat risiko terendah dengan tingkat pengembalian yang sebanding atau lebih tinggi. Oleh karena itu, Anda sebagai investor perlu memilih aset-aset yang akan Anda masukan ke dalam portofolio yang telah Anda pilih sebelumnya.

 

#5 Mengukur dan Mengevaluasi Kinerja Portofolio

Gerbang selanjutnya yang merupakan proses terakhir dari seluruh proses keputusan investasi yang Anda lakukan adalah mengukur dan mengevaluasi kinerja portofolio yang telah Anda pilih. Proses akhir disini bukan artinya investor hanya perlu melakukan evaluasi hanya satu kali saja. Sangat disarankan agar para investor melakukannya kembali ketika mereka membuat keputusan yang baru.

Jika Anda mendapatkan kinerja portofolio yang telah Anda pilih sebelumnya ternyata jauh dari harapan yang telah Anda tetapkan sebelumnya, maka Anda perlu memulai proses pembuatan keputusan dari awal lagi.

Proses pengukuran yang dilakukan melalui proses benchmarking, yaitu dengan mengukur kinerja portofolio dan membandingkan hasil pengukuran tersebut dengan kinerja portofolio lain. Umumnya, proses benchmarking ini dilakukan terhadap indeks portofolio pasar, untuk mengetahui seberapa baik kinerja portofolio yang telah diambil oleh investor dibandingkan dengan kinerja portofolio pasar.

 

Risiko dalam Berinvestasi

Memang benar: Investasi selalu ada risiko. Banyak cerita investor yang kehilangan separuh dari kekayaannya bahkan dalam jumlah yang besar. Meskipun Anda tidak akan pernah bisa menghilangkan risiko sepenuhnya, Anda dapat mengurangi risiko secara signifikan jika Anda berinvestasi dengan bijak. Mengingat investasi selalu ada risiko, Anda akan kehilangan lebih banyak jika tidak melangkah untuk berinvestasi.

Inilah kekuatan dari bunga majemuk. Semakin Anda cepat berinvestasi, Anda akan mendapatkan penghasilan lebih banyak dari waktu ke waktu. Investor yang mulai belajar berinvestasi pada usia 25 akan lebih berpengalaman dari pada mereka yang baru terjun di usia 35. Keuntungan yang mereka hasilkan pun tentu jauh berbeda.

Spekulasi dalam Berinvestasi

Spekulasi adalah kegiatan terpisah dari melakukan investasi. Investasi melibatkan pembelian aset dengan maksud menahan mereka untuk jangka panjang, sementara spekulasi melibatkan usaha untuk memanfaatkan inefisiensi pasar untuk keuntungan jangka pendek.

Kepemilikan umumnya bukan tujuan para spekulan, sementara para investor sering melihat untuk membangun jumlah aset dalam portofolio mereka dari waktu ke waktu.

Meskipun spekulan sering membuat keputusan, spekulasi biasanya tidak dapat dikategorikan sebagai investasi tradisional. Spekulasi umumnya dianggap berisiko lebih tinggi daripada investasi tradisional, walaupun hal ini dapat bervariasi tergantung pada jenis investasi yang dilakukan.

Apakah Anda sekadar seorang spekulan atau Anda adalah seorang investor?

 

Sumber Referensi:

  • Kriswangsa Bagus Kusuma Yudha. 17 Februari 2018. 5 Tahap Penentuan Kebijakan Investasi Dengan Benar. Apakah Anda Melewati Setiap Prosesnya. https://www.finansialku.com/penentuan-kebijakan-investasi/
Tags : 5 Kebijakan Investasi | 5 Kebijakan Investasi | 5 Kebijakan Investasi | 5 Kebijakan Investasi | 5 Kebijakan Investasi | 5 Kebijakan Investasi | 5 Kebijakan Investasi | 5 Kebijakan Investasi | 5 Kebijakan Investasi | 5 Kebijakan Investasi | 5 Kebijakan Investasi | 5 Kebijakan Investasi | 5 Kebijakan Investasi | 5 Kebijakan Investasi
1
Pastikan rekan Investor tidak ketinggalan Informasi ter-update

Subscribe sekarang untuk mendapatkan update artikel terbaru setiap minggunya

keyboard_arrow_leftPrevious
Nextkeyboard_arrow_right

Komentar

Artikel Lainnya

Translate »